Sejarah Terdirinya Motel Di Tahun 1926

Sejarah Terdirinya Motel Di Tahun 1926

Meskipun nama “motel” pertama kali muncul pada tahun 1926 (“Milestone Mo-Tel” di San Luis Obispo, California), konsep ini telah berkembang dengan mantap selama hampir seperempat abad. Dan motel tersebut di sponsori bos besar dari perusahaan judi. Dan akhir-akhir ini perusahaan judi seperti https://www.userbola.xyz/nova88/ juga menjadi salah satu sponsor. Sejarah motel secara langsung terkait dengan budaya mobil Amerika, yang dimulai dengan mobil terjangkau pertama, Model T. Mobil dan kebebasan yang diwakilinya dan memberikan sentuhan menyentuh semangat petualangan, individualisme, dan eksplorasi Amerika.

Akomodasi yang Terjangkau

Pada pergantian abad hampir semua perjalanan jarak jauh adalah dengan kereta api. Tujuan ditentukan oleh rute kereta api. Akomodasi baik sederhana, dan sering kumuh, rumah kos dekat stasiun kereta api, atau hotel pusat kota yang ditata dengan baik. Penjual keliling, pekerja migran, dan lainnya dengan anggaran terbatas tinggal di dekat stasiun kereta api. Orang-orang kaya diangkut dari stasiun di pusat kota dengan kuda dan kereta di mana mereka akan bertemu dengan para kuli dan dibawa ke kamar-kamar yang sering mewah.

Munculnya mobil mengubah semua itu. Model T pertama diluncurkan pada akhir 1908. Dirancang oleh Henry Ford agar dapat diandalkan dan murah, itu adalah mobil pertama yang dibuat oleh produksi massal dan biaya $ 825. Dengan tersedianya mobil yang terjangkau, rata-rata orang yang tiba-tiba dapat melakukan perjalanan ke tujuan yang mereka pilih sendiri. Dengan semangat petualangan dan sejumlah uang untuk gas dan minyak, orang-orang biasa bisa menjelajahi pedesaan atau bahkan melintasi negara sendiri untuk pertama kalinya.

Kamp Otomatis

Para pengembara mobil kelas menengah yang suka bertualang jauh dari pelindung hotel yang sopan. Disiapkan untuk memperbaiki flat atau memberanikan unsur-unsur setelah jeda mereka menghargai ekonomi dan petualangan. Seringkali dengan anggaran yang ketat, tetapi ingin melihat bagian lain dari negara itu, mereka menyerang sendiri di jalan yang rusak yang dibuat untuk kuda dan roda gerobak. Sebuah survei tahun 1904 melaporkan bahwa 93 persen dari 2.151.570 mil jalan di AS tidak diaspal. Seringkali ada sedikit, jika ada akomodasi dan pelancong hanya meninggalkan jalan dan berkemah, sering di properti pribadi. Ketika semakin banyak pelancong turun ke jalan, ada penyimpangan dalam etiket berkemah mobil yang membuat banyak pemilik tanah memasang poster No Trespassing.

Pada awal 20-an kota mulai membangun kamp di pinggiran kota untuk mengakomodasi dan menarik “wisatawan kaleng” ketika mereka datang untuk dipanggil (sebagian karena mereka mengendarai “lizzies timah” dan sebagian karena banyak kaleng kaleng kosong di kamp yang ditinggalkan mereka. situs). Pemilik tanah senang melepaskan mereka dari properti mereka, dan para pengusaha kota menantikan pelanggan baru. Kebanyakan kamp gratis dan sedikit lebih dari sekadar tempat parkir pada awalnya, tetapi kebanggaan warga membuat kota-kota melakukan perbaikan seperti air minum, fasilitas binatu, dan tempat berlindung yang tertutup. Beberapa bahkan memasang toilet flush (yang terkadang membingungkan migran yang tidak terbiasa dengan mereka).

Kamp-kamp otomatis menjadi korban popularitas mereka sendiri karena semakin banyak pelancong yang memadati mereka, beberapa hanya lewat, dan yang lainnya tinggal selama berbulan-bulan. Transien yang menganggur merusak reputasi beberapa kamp dan ada konflik dengan para pelancong biasa. Banyak kamp kota ditutup karena menjadi lebih banyak masalah daripada nilainya. Yang lain mulai mengenakan biaya untuk layanan mereka. Setelah kamp tidak lagi muncul kamp komersial, beberapa dengan kabin dan fasilitas lainnya. Tak lama kemudian para pelancong mobil hidup kurang seperti berkemah, dan lebih seperti tamu rumah.

Kabin Pedesaan

Kabin milik pribadi sedang dibangun sejak tahun 1901. Yang pertama, “Askins Cottage Camp” di Douglas, Arizona, pertama kali dibangun untuk menampung pekerja dari pabrik peleburan tembaga terdekat. Ketika para pelancong mobil mulai muncul nama itu diubah menjadi “Askins Tourist Court” kemudian “Askins Auto Court.” Sebuah tempat penampungan dua kamar tidur gratis dibuka pada tahun 1914 di Delavan, Kansas, dan tempat tidur membual, peralatan memasak, piring, dan peralatan makan.

Setelah Perang Dunia I, semakin banyak orang bepergian, mencari pekerjaan atau bermigrasi ke bagian lain negara itu. Di sepanjang rute utama, seperti Rute 66 yang terkenal dari Chicago ke Santa Monica, banyak “kamp kabin,” “lapangan mobil” dan sejenisnya bermunculan. Banyak yang sederhana, tetapi beberapa dilengkapi dan memenuhi kebutuhan pelancong dengan restoran dan pompa bensin. Menurut satu sumber, pada tahun 1935 ada hampir 10.000 fasilitas penginapan yang melayani beragam kebutuhan pelancong mobil, dari yang sederhana hingga yang elegan.

Waktu perang

Selama Perang Dunia II, awal 40-an, banyak orang Amerika harus menunda rencana perjalanan mereka. Gas dijatah, dan produsen mobil besar mencurahkan sebagian dari jalur produksi mereka untuk membuat tank dan kendaraan lain yang terkait perang. Bahan baku untuk membangun lapangan mobil baru dan motel kekurangan pasokan karena permintaan militer. Pengembang motel yang mampu bertahan hidup di masa sulit dihemat dengan membangun barisan panjang kamar yang terhubung, bukan cottage terpisah. Unit berbagi fondasi, atap, dan sistem utilitas, yang mengurangi tidak hanya konstruksi tetapi juga biaya operasi. Garasi terlampir untuk mobil tamu dijatuhkan demi tempat parkir di depan setiap kamar.
Setelah berakhirnya perang pada tahun 1945, dengan penjatahan gas dan kemakmuran damai hanya sekitar sudut, Amerika sekali lagi menabrak jalan dalam jumlah rekor. Sistem jalan raya antar negara berkembang dan mobil yang lebih kuat memungkinkan pelancong untuk pergi lebih jauh dan lebih cepat.

Rantai dan Waralaba

Sampai tahun-tahun awal pascaperang, hampir semua motel dioperasikan oleh para pemilik, bisnis “ibu-dan-pop”. Tetapi ketika pelanggan motel tumbuh lebih canggih, begitu pula pemilik motel. Mom dan Pop bergabung dengan asosiasi motel untuk mempelajari praktik bisnis dan teknik pemasaran terkini. Motel anggota merujuk pelanggan yang bepergian ke motel anggota lainnya dengan jaminan bahwa mereka dapat menikmati standar keramahan yang tinggi di seluruh negeri.

Tetapi pada tahun 60-an, motel yang dioperasikan oleh pemilik individualistis dilanda gelombang masa depan – motel rantai dan waralaba. Kemakmuran pasca perang telah melahirkan budaya konsumen Amerika. Mengiklankan pembeli yang terlatih untuk mempercayai nama merek. Ketika datang untuk berbelanja untuk menghabiskan malam, para turis dan pebisnis perjalanan suka mengetahui bahwa mereka dapat mengharapkan fasilitas tertentu.
Rantai motel adalah penyempurnaan dari jaringan rujukan keanggotaan informal sebelumnya – kepemilikan individu dengan identifikasi merek. Waralaba menjanjikan bahkan lebih banyak standardisasi, sering memaksakan keseragaman arsitektur pada franchisee, bersama dengan nama merek dan rencana bisnis. Bagi traveler, ini berarti kepastian.

Jalan Terpukul

Sama seperti mobil telah berubah selama abad terakhir, begitu pula motel dan harapan wisatawan saat ini. Sekarang mobil kuat dan dapat diandalkan, jalan raya lebar dan halus, dan motel nyaman dan dapat diprediksi. Sedihnya, bagi sebagian orang, sebagian besar motel kecil ibu-dan-individual tampak seperti model T. Tapi mereka masih ada di sana, jauh dari jalan bebas hambatan, di sepanjang jalan yang jarang dilalui yang ada sebelum jalan bebas hambatan.